Kecenya Mangrove REpLaNT 2015!

Batik Bakau, nih. Kece, kan!

Semarang - KeMANGTEER. Hai, Teer. Teer Dika, pada tanggal 2 - 4 Oktober 2015 mewakili KeMANGTEER Semarang, turut gabung menjadi peserta di acara keren berlevel nasional yang diadakan oleh KeSEMaT, bertajuk Mangrove REpLaNT (MR) 2015: Mangrove For Climate Change Mitigation. Acaranya kece abis, full dengan pelatihan yang padat merayap, yang klimaksnya ditutup dengan penanaman 5000 mangrove di Kendal, Jawa Tengah.

Hari pertama diisi dengan perkenalan peserta dan ramah tamah dari ketua panitia, yaitu Kak Aktia. Acara yang berlangsung di malam hari di Asrama Balatkop UMKM Jawa Tengah di Semarang ini diawali dengan games yang menarik.

"Gamesnya dibuat unik, dengan topi kertas bertuliskan segala hal yang berhubungan dengan mangrove, sekalian saling berkenalan antar peserta," ujar Kak Aktia.

Kak Aktia menambahkan bahwa MR sudah berlangsung sejak 2003, jadi merupakan program tertua KeSEMaT yang berlevel nasional.

Hai kedua diisi dengan pelatihan pelatihan yang membuat peserta dari berbagai kota, seperti Rembang, Semarang, Bogor, Jakarta, Yogyakarta, Malang, Solo dan kota lainnya memiliki pengetahuan mangrove baru.

Semnas mangrovenya KeSEMaT, keren abis!

KeSEMaT mendatangkan banyak sekali trainer yang ahli di bidang mangrove, mulai dari ahli pembibitan, penanaman, pemeliharaan, identifikasi dan industri mangrove kreatif batik mangrove.

 Kecenya lagi, para ahli itu dari para alumni KeSEMaT sendiri, yang tergabung di Yayasan IKAMaT dan CV. KeMANGI, yang sudah banyak disewa sebagai tenaga ahli mangrove dan mangroving melanglang buana ke seluruh Indonesia, lho. Hebat, kan!

Di hari ketiga, nanem mangrove di Kendal jadi pengalaman seru banget, karena harus jalan 2 km jauhnya untuk sampai ke lokasi penanaman.

"Warga sini juga melakukan hal yang sama, mereka bersusah-payah untuk menyelamatkan pesisir Kendal dari abrasi dengan berjalan kaki sejauh ini," ujar Kak Fahmi, selaku Presiden KeSEMaT.

MR 2015 memang keren, banyak ilmu baru yang ditularkan KeSEMaT kepada para peserta, apalagi di seminar nasionalnya mendatangkan pembicara dari KLHK, WII dan BMKG yang membahas mengenai fungsi dan manfaat mangrove dalam meminimalisir dampak pemanasan global.

Ada juga band mangrove pertama di dunia, yaitu KeSEMaTUSTIK yang menghibur peserta dengan lagu-lagunya yang indah.

"Saya baru tahu teknik membuat batik mangrove dari MR 2015 ini," pungkas Teer Dika. (ADM).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kampanyekan Mangrove, KeMANGTEER Jakarta Live di Halo Indonesia, DAAI TV